MUKADIMAH

there's a story behind everything..how picture got on wall..how a scar got on your face..how you fall in love with your buddy..sometimes the stories are simple and sometimes they are hard and heartbreaking..
there's always be a stories where others people are really at the heart..leave them to tell those..tell yours instead..

Monday, July 25, 2011

KASIH RYAN 19

CHAPTER 19

Ryan menolak troli yang sudah hampir penuh,perlahan-lahan.Kasih masih mendahului didepan sambil menilik senarai barang-barang dapur yang mama pesan.

Dah hampir penuh satu troli,takkan tak habis-habis lagi..???

“Apa lagi yang kita tertinggal..?”bisiknya pada Kasih yang masih leka dengan list ditangan.

“Hmm..macam dah tak ada lagi.Kejab nak check lagi.Nanti kalau ada yang miss,bising pula orang tua tu..”

“Okay.Err kita tak nak beli barang dapur untuk rumah kita..?”sengaja Ryan bertanya.

Kasih telan liur lantas padang tepat pada Ryan yang masih dibelakang troli.

Cap baseball tertenggek dikepala.Bermuda khakis dengan t-shirt berkolar warna cerah membuatkan Ryan kelihatan seperti seorang pemuda Cina.

Lagi pula kulitnya yang putih melepak.Dia sendiri tidak secerah Ryan.Kadang dia terfikir,mungkin parents Ryan berketurunan Cina.

“Hello..”

Cepat-cepat Kasih kalih pada list ditangan.

“Apa yang tak ada dekat rumah kita..?”soalnya semula pada Ryan.

Sememangnya selama ini Ryan yang beli barang-barang dapur.

Sepanjang perkahwinan mereka,dia tidak pernah sekalipun masak untuk Ryan.

Sekadar diminta menyediakan satu mug nescafe atau kopi,pernahlah.

Baju dia,dia sendiri hantar dobi.Begitu juga dengan Ryan.

Masing-masing buat hal sendiri dirumah.Ryan dengan urusannya dan dia buat hal sendiri.

“Hmm..buy nescafe and coffee for me.Also some sugar and creamer.Barang-barang basah tak payahlah.Bukan ada orang nak masak pun..”secara halus Ryan menyindir namun Kasih buat pekak.

Langkahnya panjang menuju ke bahagian minuman.Ryan hanya ikut dari belakang..

“Yang ini..”sebungkus kopi ditunjukkan pada Ryan.

“You know which one I always drink..”

Kasih cebik.Letak semula bungkusan kopi cap Kapal Api dan capai sebungkus kopi Aik Cheong..

Bukan dia tak tahu kopi apa yang menjadi kegemaran Ryan,sengaja saja.Kalau ikutkan dia,semua kopi sama sahaja.Hitam dan pekat.Pahit.

“Kopi ni lebih wangi aromanya..”ujar Ryan,bagaikan tahu apa yang bermain di fikiran Kasih.

Alah..sama aja..kopi juga.

“Ops sorry..”

“It’s okay..”

“Kasih..?”

Kasih angguk.Macam kenal perempuan ni.Hmm dekat mana ya,dia pernah tengok muka perempuan dihadapnnya ini.

“I Lialah.Colleague Azran..”

“Ooo..”hanya itu yang mampu Kasih ucapkan melihat Lia yang juga sedang menolak troli.

Hampir dia tidak kenal kerana Lia sudah bertudung dan tubuhnya juga sedikit berisi.

Disisi Lia berdiri seorang lelaki yang tidak dikenali.

“Ini suami saya,Fadil..”

Kasih hanya mengangguk lantas turut sama memperkenalkan Ryan pada Lia dan Fadil.

“Kasih,saya minta maaf ..”

“Kenapa tiba-tiba minta maaf..?”soal Kasih tidak faham.

“I tak patut ganggu hubungan you dengan Azran.Dia tak pernah layan I  walau berbagai cara I lakukan untuk menang hati dia.Mulanya I sangka dia akan tewas juga tapi I was wrong.He love you so much.I get fed up.Bila Fadil datang meminang,I terus terima.I’m so sorry..”

Kasih pandang Lia dengan pandangan tak percaya.Apa jenis perempuan Lia ni..

Amboi,senang betul minta maaf setelah apa yang kau dah buat..Tak guna..tapi bukan itu yang keluar dari mulutnya.

Kasih hanya senyum dan membalas.

“Perkara dah berlaku,sudahlah.I have forget about that..”

“Rancak you berbual dengan perempuan tu.Bukan dia yang curi boyfriend you..?”soal Ryan sebaik Lia dan Fadil berlalu.

“Bukan urusan you.Dah habis belum..?Kalau dah habis,jom pergi bayar.”

“Lepas ni kita pergi makan okay.I lapar sangat..”

Kasih kerling Ryan,geram.Dahlah hati bernanah dengan penjelasan Lia tadi.Ryan pulak nak mengada-ngada.

“Bolehkan sayang..?”tanya Ryan lagi.

“Boleh..”jawap Kasih sepatah bila cashier dihadapan turut sama tersengih mendengar panggilan sayang Ryan padanya tadi.







Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...