MUKADIMAH

there's a story behind everything..how picture got on wall..how a scar got on your face..how you fall in love with your buddy..sometimes the stories are simple and sometimes they are hard and heartbreaking..
there's always be a stories where others people are really at the heart..leave them to tell those..tell yours instead..

Monday, July 25, 2011

KASIH RYAN 7

CHAPTER 7.

Temujanjinya dengan Ryan pukul 1 tengah hari di Kluang Station tapi dia masih ada didalam kereta tatkala jam di dash board sudah keangka 1.45.

Kasih sudah lewat 45 minit dan dia tidak kisah kalau Ryan sudah tiada bila dia tiba di Kluang Station nanti.

Namun dari jauh dia sudah nampak kelibat Ryan.Macam tak percaya.Ryan masih ada disitu even after 45 minutes.

“I’m so sorry Ryan.”dia ambil tempat dihadapan Ryan.

Sebaik pungguh cecah pada kerusi baru dia perasan Ryan berpakaian kasual hari ini.Polo T warna putih berjalur hitam dengan jeans warna hitam juga.

“Kau tak kerja.?”

Ryan geleng sambil mengamit pelayan.

“Aku cuti hari ni..”ujar Ryan perlahan..

“Ohh..”hanya itu yang mampu keluar dari bibir.

Mata menari diatas menu.Walau selalu makan disini namun masih tidak dapat menghafal menu yang ada kerana saban bulan ada saja menu baru yang dimasukkan.

Akhirnya dia minta bandung selasih dengan nasi lemak.Ryan juga minta menu yang sama dengan tambahan kepak ayam goreng.

“We have not seen each other quite long kan..”

“Itu yang sepatutnya.”

Ryan senyum sinis.Anak rambut yang terjuntai,Ryan kuak semula kebelakang.

“Kenapa..?”

“Taklah bertambah-tambah dosa aku sebab bencikan kau..”

Senyum Ryan masih bersisa dibibir.Kata-kata Kasih seakan lucu dipendengarannya.

“Kau masih marah pada papa ?”

“Bukan urusan kau pun.”

“Sememangnya bukan urusan aku tapi kita yang muda kena beralah pada yang tua.Lebih-lebih lagi kalau yang tua tu ibu bapa kita..”

“Papa suruh kau buat apa..?Pujuk aku balik rumah..?”

Ryan geleng.

“Papa tak pernah bercakap tentang kau di pejabat tapi aku tahu papa dan mama rindukan kau.Sudah-sudahlah tu merajuk.”

“Siapa merajuk..?”

“Kaulah.Takkan aku pulak.”

Kasih diam.Sedikit sakit hati dengan kata-kata Ryan namun bila difikir semula,terasa ada benarnya.

Ahh..mama dan papa tak akan sunyi kalau dia tidak balik pun.Along dan angah ada menemani.Begitu juga dengan abang Fazree.

Ramai orang dekat rumah so tak akan terasa ketidak hadirannya.

“Tak rasa nak balik ke Earth Land..?”

“Dan jadi tukang bancuh kopi kau semula.?.”

Bibir Ryan menyungging senyum mendengar kata-kata Kasih.

“Hmm,Sejak kau tak ada,Maria yang buat kopi.Tak kena langsung dengan tekak aku..”

“Banyak cantik muka kau.Kau ingat aku tea lady.Back to Earth Land and become your PA,no way.Aku rela menganggur sampai bila-bila..”

“Kay,kau ni betul-betul degil ya.Keras kepala.Dengan parents kau sendiri pun kau berkira.”

“Kau jangan nak buat cerita..”

“Tapi betulkan.Kau merajuk berpanjangan.Tak kasihan dengan papa dan mama yang mengharapkan kau pulang.?Kau fikirkan tentang diri kau sendiri.Kan degil dan pentingkan diri sendiri namanya tu..”

“Papa dan mama tak akan sunyi kalau aku tak ada.”

“Itu kata kau..”

“Kau ni sibuk sangat kenapa.?”

“Aku cuma nak sedarkan kau betapa untungnya kau masih ada kedua orang tua.Selagi mereka ada,hargailah.Jangan tak ada nanti kau akan menyesal.”

Kasih balas renungan Ryan.Namun dia tunduk semula merenung pinggan dihadapan bila renungannya dibalas Ryan.

Saat itu dia tak punya kekuatan untuk membalas renungan Ryan.Baru dia perasan anak mata Ryan warna hazel dan dia nampak ada tahi lalat menghias atas bibir Ryan yang tipis dan merah.

Selama hari ini kulit kuning langsat Ryan terlindung dibalik kemeja lengan panjang yang selalu dipakai dan hari ini baru dia perasan.

“Kay,aku rasa kau pun tahu sejarah hidup aku macam mana.Aku dibesarkan dirumah anak-anak yatim.Aku tak pernah kenal siapa orang tua aku hingga saat ini.Aku tak tahu siapa ayah dan ibu aku.Tapi kau bertuah Kay.Kedua orang tua kau sentiasa ada disisi bila kau perlukan mereka.”

Kasih bisu.Namun kata-kata Ryan melekat dalam hati.Tiba-tiba saat itu dia rasa amat berdosa pada mama dan papa..





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...