MUKADIMAH

there's a story behind everything..how picture got on wall..how a scar got on your face..how you fall in love with your buddy..sometimes the stories are simple and sometimes they are hard and heartbreaking..
there's always be a stories where others people are really at the heart..leave them to tell those..tell yours instead..

Monday, July 25, 2011

KASIH RYAN 2

CHAPTER 2

“Angah dengar Kay dah berhenti kerja ya..?”

Dia angguk laju.

Lamp chop dengan black pepper sauce yang terhidang dihadapan kelihatan amat menyelerakan sekali.Begitu juga dengan segelas pineapple juice didalam gelas besar.Mmm..

“Kenapa..?”

“Kay dah boring kerja dekat situ.”

“Eh..kenapa pula.Bukan dulu Kay kata lepas habis belajar nak tolong papa..”

“Angah bukan tak tahu,papakan dah ada pembantu yang dia percaya sangat.So buat apa Kay nak kerja lagi dekat situ.”

“Kay merajuk dengan papalah ni.?”

“Taklah..”

“Kalau tak kenapa tak balik rumah..?”

“Mana ada Kay tak balik..?”

“Maksud angah,bukan balik rumah Kay tapi rumah papa dan mama..”

“Ala.Sesekali nak juga tido dekat rumah Kay.”

“Merajuk sebenarnya..”teka angah sambil tersenyum lebar.


Dia ketap bibir geram.Juice pineapple dihirup perlahan.Angah yang sedang asyik mengunyah chicken chop ditenung seketika.

“Papa dengan mama rindukan Kay..”

Ala baru 2 minggu Kay tak balik.Bukannya lama sangat.”

“Kay cakap macam tu.Lupa,lima tahun Kay tak ada dekat rumah tu..”

Dia diam.Memang benar kata angah.Lima tahun dia di Australia.Jarang benar dia pulang kerumah kalau cuti semesta sekali pun.

Dalam lima tahun itu adalah tiga atau empat kali saja dia balik,selebihnya dia lebih senang menghabiskan masa di bumi kangaroo itu.
.
“Angah tahu,Kay marah pada papa bukan..?”soal angah lagi apabila dia hanya membisu.

Lamp chop yang hampir tinggal sisa dikuis dengan hujung garfu.

Marahkah dia pada papa?Kecil hati?Kecewa?Merajuk..?

Siapa yang tak marah..kecil hati..kecewa dan merajuk kalau dilayan sebegitu oleh papa sendiri.

Dia telah berusaha memberikan yang terbaik namun papa tak nampak semua itu.Pada papa,Ryan is the best.Menyampah.

“Tak baik marah-marah tau.Dengar lagu Aznil tak?”

Dia senyum mendengar kata-kata yang diucapkan angah dan tatkala itulah matanya bertembung pandang dengan seseorang.

Lelaki itu tersenyum dan dia membalasnya.Angah yang kehairanan melihat senyumannya yang tak tahu untuk siapa turut sama menoleh.

Lelaki kacak itu mengatur langkah mendapatkan Kasih yang juga ditemani oleh seorang lelaki kacak .

“Hai..”

“Hai.You alone..?”

“Yes.I am.Tak macam you yang ditemani jejaka kacak ni..”

“Hei..jejaka kacak ni,my brother tau.Angah,meet Azran.Sayang,ini abang I..Nadzmi..”

Keduanya berbalas salam dengan bibir masing-masing memperkenalkan diri sendiri.

“Azran..”

“Jimmy..”

Sedikit terkejut Nadzmi mendengar Allyshya memanggil lelaki itu ‘sayang’.Tentunya lelaki ini amat rapat dan bermakna dalam hidup adiknya.

“Azran ni kawan Kay masa di Aussie dulu.He’s my senior..”

“Ooo..boy friend Kaylah ni ya..”

“Angah..!!”

Azran hanya tersenyum melihat telatah gadis kesayangannya.Hampir lima tahun mengenali Kasih Ariana,inilah kali pertama dia berjumpa dengan salah seorang ahli keluarga gadis itu.

Berderau juga darahnya tadi sewaktu terlihat Kasih sedang makan bersama seorang lelaki dengan begitu mesra sekali dan kerana itu dia memberanikan diri untuk berdepan dengan Kasih dan lelaki itu.

Lapang hatinya setelah mengetahu itu adalah abang kekasihnya dan bakal abang iparnya juga.

“I have to go.I’ll call you tonight okay.Sorry Jimmy.I need to rush to KL.Ada urusan kerja sikit.Nice to meet you...”sekali lagi mereka berjabat tangan sebelum berpisah.

“Angah kejab yer..”pantas langkah kaki diatur mengekor Azhan yang sudah berlalu.

“Sayang..!”

“Hei..”

“You marah I lagi..?”

Azran geleng perlahan.Mana mungkin marahnya berpanjangan kerana kasihnya pada Kasih melebihi segala.

“Then you tak bagitau I pun yang you nak ke KL..”

“I pun baru dapat tahu pagi tadi.Tak sempat nak call you sayang.”

“Drive carefully..”

“Ya..you too.I’ll call you tonight..”

“Bye-bye”.

Hingga CRV milik Azran hilang dari pandangan,barulah dia kembali mendapatkan Nadzmi yang sudah sedia menanti di pintu keluar.

“Angah dah bayar ke?”

“Yup..”

Ala..Baru ingat nak belanja angah tadi.”

“Tak payah.Simpan aja duit Kay tu..”

Dia tersengih.

“Handsome juga boy friend Kay ya.Tak pernah cakap pun dengan angah.Serius? ”

Dia hanya tersenyum,membiarkan pertanyaan Nadzmi berlalu dengan seribu persoalan.

“Kenapa tak bawa dia jumpa papa dengan mama.Dah lima tahun Kay kenal kan..?”

“Nanti dululah.Sekarang bukan masa yang sesuai..”

“Kay nak tunggu bila?Sekaranglah masa yang sesuai untuk Kay get married tau..”

“Angah ni.Kay muda lagi lah.Baru 23 tahun.Kerja pun tak ada lagi dah suruh kawin.Angah ajalah yang kawin..”

Ala,Azrankan boleh tanggung Kay.Tak payah susah-susah fikir nak kerja lah..”Nadzmi mengusik hingga merah pipi adiknya.

“Merepeklah angah.Eh dah pukul berapa ni.?Habislah Mira bising nanti.”

“Sampai bila Kay nak tolong Mira dekat kedai dia tu?”

“Sampai dapat kerjalah.Tapi seronok keja kat situ.Tak tension langsung.Kalau tension-tension amik aja bunga tu.Gubah.Dah siap letak kat display rack.Adalah orang beli..”

“Suka hati Kaylah..Tapi ingat cakap angah tadi.Senang-senang balik rumah.Tak baik merajuk lama-lama.Nanti cepat kedut.Larilah Azran tu nanti..”

“Angah…!!”

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...