MUKADIMAH

there's a story behind everything..how picture got on wall..how a scar got on your face..how you fall in love with your buddy..sometimes the stories are simple and sometimes they are hard and heartbreaking..
there's always be a stories where others people are really at the heart..leave them to tell those..tell yours instead..

Wednesday, September 21, 2011

KASIH RYAN 26


CHAPTER 26

“But why.?Bukan you pernah beritahu yang you suka and want this ring..”soal Azran.

Kasih hanya senyum,membalas pertanyaan Azran.

“Satu waktu dulu memang aku mahukannya Azran,tapi waktu itu dah lama berlalu.Aku tak layak lagi untuk memilikinya.”

“Kay,please.Jangan buat aku macam ni..”

“Aku dah banyak buat salah Azran.Ini salah satu kesalahan yang aku tak patut lakukan.Kita tak patut jumpa macam ni.”

“Kay,why should you wait.?You don’t love him.You love me.Walk away from him.We get married.”

Kasih geleng.

“Aku yakin kau akan jumpa gadis yang lebih yang lebih sempurna dari aku.Lupakan saja aku,Azran”

“Kay,jangan minta aku buat sesuatu yang aku tak mampu lakukannya.Kau pun tahukan.Aku tak mungkin dapat lupakan kau.We were mean for each other,Kay.”

“Kisah kita dah lama berakhir,Azran.Segala impian yang kita impikan dulu tak mungkin akan terlaksana.Aku banyak berdosa pada Ryan.Aku mahu tebus semua kesalahan aku pada dia.Please Azran.Jangan cari aku lagi.Aku nak bina hidup baru dengan Ryan.”

Azran tidak berkelip merenung Kasih.

Bagaimana dia mampu menunaikan permintaan Kasih kerana dia sememangnya tidak mampu melakukannya.

Seluruh kasih sayang,cintanya hanya untuk Kasih Arianna.

“Janganlah buat muka sedih macam tu.Kita telah ditakdirkan untuk bersama tapi bukan sebagai suami isteri.Kau tetap kawan aku dunia akhirat,Azran.”ujar Kasih dengan senyum.

Menolak bekas baldu kecil dihadapannya kepada Azran semula.Azran panggung kepala.

Membalas renungan Kasih dan akhirnya dia paksa diri untuk ukir senyum.

“Jaga diri kau baik-baik Azran.”

“You too Kay.”


@@@@@

Ryan kerling jam didinding.Sudah lepas ke angka sembilan malam.Kasih masih tidak sampai sekali pun menurut Mira,Kasih sudah meninggalkan Flower Shoppe sejak jam lima petang tadi.

Petang tadi dia singgah ke Dataran Pahlawan,mahu mencari sesuatu untuk diberikan pada Kasih sebagai tanda terima kasih pada isterinya.

Ryan sedar,sejak akhir-akhir ini dia sering mengabaikan Kasih dan dia mahu menebus kesalahnnya semula.

Sebagai suami,dia patut berusaha untuk terus memenangi hati Kasih walau dia sudah hampir give up sebenarnya tapi bila Kasih menyerah pada malam itu,dia mula yakin penerimaan Kasih.

Tapi apabila dia dapat tahu,jurnal peribadinya dibaca Kasih,hati Ryan mula berbelah bagi.

Walau dia tahu Kasih hanya baca jurnalnya selepas malam itu namun dia seakan tidak boleh terima kenyataan.

Dia tidak mahu Kasih menerima dia kerana simpati pada nasib malangnya selama ini.

Kerana itu dia sanggup biarkan Kasih sendirian sekalipun dia tahu,itu bukanlah cara untuk dia mengetahui perasaan sebenar Kasih padanya.

Tapi semalam,melihat airamata Kasih yang menitis,hatinya tersentuh.

Arghh..Ryan kerling lagi jam didinding.Lagi sepuluh minit kepukul 10.Kasih tak balik-balik lagi.

Hatinya mula mengelagak marah sejak mendidih sedari petang tadi.

Puncanya,dia tak sangka melihat isteri tercinta bersama bekas kekasih di Coffee Bean.

Hilang niat untuk mencari something untuk Kasih,terus dia angkat kaki dan berlalu dari situ.

 “Thanks angah.”

“Jangan lupa ajak Ryan pergi klinik nanti.”

“Yalah..”

“Seronok sangat jumpa bekas kekasih atau masih lagi kekasih,hingga tak jumpa jalan balik rumah.?”meluncur ayat-ayat dari bibir Ryan sebaik kelibat Kasih muncul dimuka pintu.

Kasih hanya bisu.Tak kuasa nak bertikam lidah dengan Ryan.Kepalanya masih terasa berat dan tekaknya juga masih mual.

“I’m talking to you Kay..”

“I’m listening..”ujarnya perlahan sambil membalas renungan Ryan yang bagaikan singa lapar.

Seakan Ryan akan menerkam dan membahamnya bila-bila saja.

“Where have you been..?”

“Kay balik rumah mama tadi.Tak sangka terlelap pula.Kereta pun ada dekat sana.Tak larat nak drive..”

“Oh!Really.Bukan you dok bersantai dengan kekasih lama you tu..?”

“Apa masalah you ni Ryan?What are you trying to say…?”

Ryan ketap bibir.

“I’m wondering..apa agaknya yang pernah you lakukan dengan Azran dibelakang I selama ini..?”

Kasih kehilangan kata.Tidak disangka Ryan sanggup berkata begitu.Begitu hina sekali dirinya dimata Ryan,suaminya sendiri.

Airmata yang hampir tumpah ditahan segera.

“Suka hati youlah.Cakaplah apa yang you suka.”

Kasih atur langkah.Dia tidak mahu menangis depan Ryan.

“I’m not finish.”Ryan raih lengan Kasih dan paksa Kasih membalas pandangannya.

“Then,it’s true..?”

“You ingat I perempuan murahan.?Kalau itu anggapan you pada I selama ini,tak guna you simpan perempuan murah ni kan.I tak sehina itu Ryan.I masih tahu batas-batas pergaulan I sebagai isteri orang.Kalau tak ada apa-apa lagi,I’m finish.”

Dan didalam bilik Kasih menangis sepuas-puas hati.Tak tahan mendengar tuduhan melulu Ryan padanya.

Tergamak sungguh Ryan !!!




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...